Sweet Escape Part 4 || See You Again

November 24, 2018

Kalem, ini postingan terakhir tentang Jogjaan. Udah hari ke-3 soalnya. Singkat banget ya :(

Pagi yang luar biasa berat banget buat gue jalanin. Karena apa? Bentar lagi pisah dan balik ke kotanya masing-masing. Gue males kalo harus ketemu dan ujungnya begini. Tapi ya gimana lagi dong, emang harusnya gitu kan pft. Ketemu dan lalu pisah. Karena ya emang nggak ada yang benar-benar menetap kan? Pada akhirnya emang akan pisah juga, entah karena kondisi atau emang mesti kembali ke Sang Pencipta.

Well, stop mellow. Gue ceritain dulu pagi yang aduhai banget. Gue bangun di kasur sendirian haha. Onty lagi mau siap-siap shalat subuh. Yang di situ gue sadar adalah gue di kamar cuma berdua doang sama Onty. Padahal semalem gue inget banget, roommate gue abis dari jalan-jalan ke Alkid mereka itu balik ke kamar ganti baju. Dan ternyata ganti baju doang. Again, gue kembali berbicara dengan mereka di saat kondisi gue sadar dan nggak. Itu gue baru nyadar pas paginya haha.

Karena yang lain belum pada bangun, eh udah deng beberapa. Gue, Onty, dan Mas Fah memutuskan untuk cari sarapan. Beli sarapan Gudeg di daerah Lembah UGM situ. Makan pagi gue kali ini beda, gue seneng, soalnya punya temen. Biasanya sendirian kalo lagi di Jakarta haha.

Setibanya gue di homestay ternyata yang lain lenyap. Mereka ke SunMor. Ealah padahal gue lagi mau jadi rentenir nagih-nagih duit yang belum lunas. Haha. Beberapa masih tinggal dan masih santai tidur sih emang. Tapi sisanya ya itu tadi, lagi berleha-leha di SunMor cari sarapan. Dan nampaknya mereka lupa bahwa kita perlu check-out.

Yaudahlah gue menghabiskan waktu menunggu mereka dengan doing something nothing. Serius gatau ngapain. Duduk di bawah merhatiin anak lakik yang lagi pada packing. Still ngebacot gue udah paling nomer satu dan akhirnya gue balik ke atas lagi cuma buat makan oleh-oleh dari Onty haha. Sampe akhirnya yang dari SunMor udah pada balik dan mereka packing. Gue yang emang dasarnya pagi itu mau jadi emak-emak tukang nagih langsung masuk ke semua kamar cuma buat nagih duit. Padahal gue nggak kenal-kenal banget sama mereka semua tapi udah seenak jidat aja nagihin duit :(

Kelar semua packing dan urusan bayar-bayar rampung. Terus dilanjut berkumpul semua di ruang tengah dan Abang ngasih sepatah dua patah kata. Kita langsung berangkat lagi ke Pasar Beringharjo untuk nyari oleh-oleh dan ke Wijilan buat sarapan sekaligus makan siang sebelum pulang.




Pulang ya? Iya pulang haha. Gue kali ini engga banyak omong. Entah, lebih irit ngomong aja kayaknya. Walaupun tetep aja sih kalo urusan ngecengin orang mah lanjut. Haha. Bahkan gue sempet iseng nyapa mereka dengan buka kaca mobil dan teriak sekenceng-kencengnya beberapa temen-temen KITA yang ternyata naik becak buat ke Wijilan.

Di saat yang lain sibuk belanja oleh-oleh gue gatau mau ngapain, jadi yaudah gue ikut muter-muter aja. Mau beli oleh-oleh apaan lagi coba. Bakpia gue sudah ada tanpa harus gue cari, haha. Dan mendaratlah akhirnya di Gudeg Yu Djum. Setengah hati rasanya gue makan dan agak terkejut ngeliat jam udah mepet banget sama jam berangkat kereta.




Awalnya kita nungguin Ka Rere, Bang Dhesna dan Ryan yang emang kepisah sama gue, Abang dan Ka Delim. Mereka nemenin Ka Re beli haha centhong dan segala macem barang buat souvenir, you know what I mean.

Gue, ngira perpisahan udah di Yu Djum aja, gausah segala KITA JABAR nganter KITA JABO ke Stasiun. Karena apa, gue cuma gamau nangis gitu aja. Beneran deh. Eh ternyata mereka ikut nganter. Yaudah, udah fix feeling engga enak. Pasti gue nangis. Pasti, tapi gatau kapannya aja. Haha.

Jam udah mepet banget mau pulang dan 3 orang tadi belum juga muncul. Hem, kebiasaan JABO mah gitu, kalo engga mepet ya bukan JABO namanya. Akhirnya gue, Ka Delim dan Abang memutuskan untuk naik duluan. Tiket 3 orang tadi kita titipin sama yang masih setia menunggu. Gue paling gasuka moment ini asli. 

Ketika gue harus salam-salaman, cipika cipiki dan peluk-pelukan sama beberapa orang karena harus pulang. Bisa ilangin gue aja engga? Tapi mau gamau yaitu tadi, gue harus melewatinya. Bahkan gue ga meluk Teh Dew karena apa? Karena gamau makin nangis. Eh pas udah jalan Teh Dew manggil "Kamu gamau meluk aku?" Ah teteh, dirimu harus tau gimana aku sok kuat nahan rasa yang gatau namanya apa. Mau gamau nah meluk. Iya meluk, abis itu kabur langsung nyusul abang dan Ka Delim. 

Sampe di kereta, tinggal 10 menit lagi 3 orang yang tadi akhirnya dateng juga. Dan Ka Rere berhasil bikin gue mau ngakak. Ya bayangin aja bawaan dia bertambah jadi nggg ... haha skip sudah.


Gue masih fokus sama hp, alih-alih mau menghilangkan hawa sendu, malah jadi makin-makin. Mau gamau nutup muka dengan jaket dan menghabiskan 20 menit perjalanan dengan nangis haha. Dan begitu buka jaket, Ka Rere langsung nawarin macem-macem sampe akhirnya gue ngakak. Tumbenan ae gitu tiba-tiba ditawarin bantal, makan sama apa gitu gue lupa haha.

20160221_1762

Sunset di kereta yang nggak pernah bisa bohong selalu indah, dan seringkali ngingetin gue bahwa semuanya itu sementara.

Gue tenggelam bareng sama mereka lagi, ngobrolin semua kenangan selama di Jogja. Mulai dari seneng, sedih sampe gosip romantisme-romantisme haha. Dan yap, perjalanan pulang jauh lebih cepet dari perjalanan pergi. Kita sampe lagi di Jakarta itu jam setengah 12 malem. Dan mereka seharusnya bisa langsung pulang, harus banget nungguin gue dulu yang mau dijemput. Terima kasih loh kalian! Aku bahagia kenal kalian dan berada bersama selama 16 jam perjalanan dengan obrolan yang sangat intim. Me lafya guys 




Dan di penghujung tulisan ini gue cuma mau bilang. Gue gatau tadi abis cerita apa. Gue gatau ada yang kelewat atau nggak. Gue gatau gimana lagi ngegambarin bahagia yang gue rasain di umur belasan gue ini. 

Terima kasih untuk 3D2N nya yang super petjah! Terima kasih untuk waktu dan segalanya yang udah dikasih ke gue. Terima kasih untuk semuanya. Apa pun itu apa pun! Gue nggak nyangka yang awalnya ini emang cuma niat gue doang yang ngajak abang liburan ke Jogja setelah abis liburan bulan Desember ke Bandung. Terus emang awalnya ada niatan Mei itu mau ke Jogja bareng selir-selir abang. Malah akhirnya maju jadi bulan Februari. Dan kerennya lagi, Gath dadakan dibuat dalam kurun waktu 7 hari, engga sempurna memang masih banyak kurang ini itu. Tapi sungguh, gue sangat amat bahagia. Karena kalian mimpi gue dan salah satu resolusi gue di tahun ini tercapai!

Dan yap, gue cuma mau bilang. Gue udah jatuh cinta sedalam itu sama kalian semua. Sama Keluarga Besar KITA di Regional mana pun. Me lafya guys! Semoga lain waktu ada kesempatan ketemu KITA REGIONAL JATIM, KALIMANTAN, SULAWESI, dan SUMATERA. Semoga Tuhan dan semesta merestui.

... kalo di awal gue bilang ceritanya dimulai, di akhir gue akan bilang ceritanya berakhir. Tapi ceritanya masih bersambung ke beragam perjalanan lainnya lagi :))


You Might Also Like

0 comments

Followers

Like us on Facebook

Be Friend, Want You?!

All around the world, all i want is you. To be here, to read, to listen, to know me as long as i live. May all the blessing always by your side. Sincerely yours, Stefani Bella