Sweet Escape Part 3 || Life Lessons

November 24, 2018

Happy Tummy buat yang abis makan siang! Yeah, karena berhubungan lagi stress tingkat akut. Allah, mubazir banget pemakaian kata eug. Jadi mari lanjut bercerita.

Hari Sabtu, 19 Februari 2016 ...

Pagi tercepat sekaligus terheboh buat gue. Kenapa? Jadi, dengan sisa-sisa keikhlasan jam tidur gue yang direnggut oleh Onty Indrak yang sudah menanti di Janti. Gue sudah siap mau berangkat jemput dosky dan rombongannya. Dengan masih ngawang juga otak gue nya, belum 100% bangun istilahnya mah. Tapi sebelum lanjut cerita gue mau buat pengakuan dosa dulu sama Onty wk. 

Jadi kita sebenernya sangat amat lama nyampe bukan hanya karena nyasar (ntar gue cerita gimana nyasarnya) tapi karena emang pergerakan kita yang agak males-malesan dan ingin membiasakan kalian untuk nggak manja dengan begitu sampe langsung kita udah dateng! Wk. *pengakuan dosa selesai*

Gue, abang yang nggak mandi, dan ka Delim yang udah wangi tinggal nunggu ka Norma, kita agen yang dikirim untuk menjemput KITA JATIM di flyover Janti. Selain itu ada juga mamak dan bang Rido juga yang udah siap jemput KITA JABAR di Lempuyangan. Sementara Mamak Thia dan bang Rido udah jalan duluan, gue dll masih setia menanti Ka Norma. Sumpah, Ka Norma lama banget di kamar mandi, gue rasa dia masih setengah sadar pas mandi itu haha.

Dengan santainya, SANTAI, gue tegesin sekali lagi! Kita mulai lah berangkat ke arah Janti. Dan tibalah dimana kita semua cuma hening gatau harus apa. KARENA APA? KARENA KITA GATAU LAGI ADA DI MANA DAN HARUS LEWAT JALAN MANA.

Sumpah itu gue ngakak banget. Secara ya, di situ ada anak Jogja nya (re: Ka Norma) tapi kok ya nyasar. Tingkat kepintaran mana lagi yang kalian ragukan dari kami

Ka Delim : Norm, ini lewat mana lagi?
Ka Norma : Ha? Emang kita di mana?
Ka Delim : Lah, gatau
Ka Norma : Lah aku kira udah tau jalan keluarnya makanya aku ga merhatiin jalan daritadi
*hening berkepanjangan disusul ketawa yang engga berhenti-henti*

Yah, yaudah lah cuma bisa ngakak seketika itu juga dan mulai lah aku menggunakan maps. Kita tersesat, kawan-kawan. Gue sama Ka Norma sibuk liatin maps dan Ka Delim ngingetin karena bensinnya udah mau abis. Bhak! Kebayang enggak sih? Jam 4 atau setengah 5 gitu, jalanan masih gelap, sepi, penduduk pun nggak ada, kita gatau mau nanya siapa, gatau mau ke mana juga, dan bensin mepet. Itu tuh rasanya kayak, serangan kepintaran yang tiada hentinya. Hahaha

Lantas akhirnya kita memilih jalan ke arah Stadion Maguwoharjo (deket sama rumah gue dulu btw) sok ikutin maps gitu dan kemudian bilang Mak Thia kalo kita nyasar dan Mak Thia sama Bang Rido cuma ketawa bahagia :(

Udah ikutin maps, tapi gatau kenapa jalanannya makin gelap dan makin sepi. Dan tau apa? Kita muter balik lagi, hahaha super sekali pagi itu emang. Di tengah dilemma berkepanjangan, akhirnya ada orang yang bisa kita tanyain arah Stadion Maguwo lewat mana. Dengan berbekal info tersebut akhirnya, Alhamdulillah sekali kita menemukan Jalan Raya. 

Tau kan gimana rasanya tersesat dan kemudian nemuin kehidupan lagi rasanya tuh kayak apa? Ya gitulah rasanya, belum sarapan ditambah masih setengah sadar, udah fix, nikmatin ae lah. Anw, pas ngelewatin Stadion tadi, gue masih sempet loh nge-freeze. Iya terpekur sejenak karena gue inget banget tempat itu yang biasa gue lewatin kalo mau kemana aja. Dan sekarang ketika nulis ini memori gue terpental lagi ke mana-mana.

Singkat cerita sampailah akhirnya kita di Janti, dengan gue yang sempet-sempetnya buka jendela demi nyium udara pagi hari Jogja (plis ini penting ga sih?), gue turun dari mobil dengan ke-sok-tau-an yang entah juara banget kayaknya. Gue belum pernah sekalipun ketemu manusia-manusia dari KITA JATIM ini. Cuma berbekal ingatan foto-foto mereka aja gue belagak sok tau mereka itu yang mana haha. Begitu ketemu, gue emang dasarnya udah somplak, main aja langsung teriak dan meluk Onty Indrak. 

Setelah salam-salaman gue langsung nyuruh mereka naik mobil aja udah. Fyi, begitu sampe di mobil gue ga bisa napas, bukan kenapa, cuma masih ga nyangka aja kurang lebih 7 bulan kenal Onty Indrak hanya via chat dan hari itu gue ketemu orangnya beneran. Nangis?! Jangan ditanya, gue gampang tersentuh plis. Can you imagine, gimana doi udah paham banyak cerita gue, pun gue yang tahu dia, dan semuanya kita bagiin hanya via chat dan beberapa kali telpon.

Di mobil terjadilah kehebohan yang entah sudah kali kesekian hanya karena bacot gue. Iya dan abang bilang gue stress, lagi gila. Iya bang aku mah iya iya aja kalo abang bilang gitu, haha. Ya gimana ya, hiperaktif gue muncul gitu aja tanpa diminta dan direncanakan. Which means, gue memang nyaman berada di dekat mereka-mereka. Sampailah di homestay, salam-salaman deui dengan KITA JABAR yang baru dateng. Dan kemudian gue menyuruh mereka semua untuk segera mandi. Karena panitia nggak boleh dateng telat di Pantai haha.

Kesibukan pagi hari dimulai, dari ada yang heboh nyariin kaos kaki, nyariin hp yang gatau di mana, nyariin kerudung, berdebat warna kerudung bukan biru, sampe gue yang menanti datangnya burger demi sarapan (padahal enggak dimakan juga, makannya pas udah di Pantai, bodo amat wes)
Dan akhirnya mobil yang kita sewa udah dateng, setelah cek semua kelengkapan dan ngasih pengumuman pembagian mobil kita akhirnya berangkat yey!

Ke mana???? PANTAI POK TUNGGAL, GUNUNG KIDUL. Jauh? Iya lumayan, lumayan buat tidur, tapi nyatanya tetep aja gue gabisa tidur dan nggak berenti ngebacot. Meskipun awalnya gue harus ribut-ribut gaje menghadapi KITA JATIM yang hem yagitu deh. Well, gue berasa terbuang, gue satu-satunya KITA JABO yang ada di mobil KITA JATIM. Ada sih rasa kayak hem bakal jadi apa gue ya. Nyatanya tetap saja, gue hiperaktif. Maafkan haha.

279359

Me, yang demi menghasilkan foto ini harus disindir dulu sama Mas Fah biar nggak jaim. Sopo sing jaim rek, lah aku masih agak gimana gitu aja sama manusia-manusianya pft.

Mas Fah naik mobilnya ngebut? Iya yaudah kalemin ae haha. Sudah biasa di ajak ngebut. Trust me, anak lakik dari KITA region manapun hingga saat ini belum ada yang nyetir mobilnya selo. Semua nyetir mobilnya udah kayak punya nyawa sembilan, berasa kucing huhu.

Bukan KITA kalo nggak nemu halangan lagi di jalanan. Mau tau apa? Mobil rombongannya Ka Rere mogok . Dan gue, dengan gatau deh ya. Emang otaknya agak geser apa gimana, gue langsung turun mobil karena kebetulan lagi lampu merah dan ngegedor mobil rombongan lain cuma buat ngabarin berita itu. Karena apa? Karena nggak efektif kalo gue telpon, soalnya mobil mereka kebiasaan ngebut. Dan mereka puter arah, mobil rombongan gue dan abang tetap melanjutkan perjalanan ke Pantai.

Setelah melewati perjalanan yang cukup nano-nano. Naik turun berkelok-kelok akhirnya gaes akhirnya, sampailah kita di ...

gath in jogja_1398

Siang hari bolong! Gausah ditanya panas nya kayak apa haha. Sembari nunggu rombongan yang lain dateng kita mesen es teh dulu sambil gue menikmati burger yang asalnya buat sarapan haha.

Gath nya gimana? Gue gatau harus cerita gimana lagi. Bahagianya itu ya gitu deh. Intinya seharian dihabiskan dengan awal acara memperkenalkan diri masing-masing. Lalu kemudian dilanjut ishoma, kemudian ada kuis dan dilanjut lagi dengan permainan Gobak Sodor, yang ternyata sangat amat disayangkan, banyak yang gatau cara mainnya :(

Nih gue bagiin beberapa keseruannya ya :))



Gue, Mamak, Teh Dew, dan Noteu Nyt yang sebenernya seharusnya semestinya ada sesi foto-foto dan alhasil gagal karena gatau rasanya waktunya nggak ada aja. Akhirnya cuma bisa menyisihkan waktu beberapa menit sebelum pulang dengan foto-foto aja. Dan beberapa kali gue foto yang biasa lah sedikit effort sama ka Delim. Love yaa!







Pulang oy pulang! Iya pulang, setelah habis tuker-tukeran kado dan pembagian merchandise. Pulangnya beda-beda tujuan tapinya. Rombongan gue dan abang nyari makan ke daerah Imogiri buat nyicipin Sate Klathak. Rombongan yang lain ada yang ke bukit bintang, ada juga yang menghabiskan waktu nunggu sunset dulu.

Akhirnya bergerak lah kita menuju sate klathak. Gue yang emang gatau jalanannya. Dan ditambah Mas Fah yang ternyata juga gatau jalannya, karena emang Bang Rido membuat kita melewati jalan pintas. Sepanjang jalan cuma disuguhi pemandangan jalan berkelok serta nanjak, engga ada sinyal dan sekeliling cuma pohon. Ditambah sesekali gerimis-gerimis sendu gitu. Yaelah. Akhirnya mengisi kegabutan dengan mendengarkan Mas Fah cerita sesuatu yang kadang bikin bulu merinding. Haha. Tapi seenggaknya tidak membosankan lah yah. Ditambah beberapa obrolan selama perjalanan itu tuh berbobot. I mean, ada beberapa pesan yang bisa gue telaah secara tidak langsung.

Mobil rombongan gue kan posisinya berada tepat di belakang mobil bang Rido dkk. Mobil mereka jalannya lambat gitu haha. Dan engga jarang malah seolah gabisa buat nanjak. Gue  sebenernya merasa agak deg-degan juga lah ya. Ya gimana engga, kita gatau ada di mana, jalanan nanjak terus, dan mau komunikasi sama Bang Rido pun gabisa karena terhalang sinyal. Besok-besok bawa HT sama Toa apa? Pft

Setelah melewati perjalanan yang nggak berujung, sungguh lama beneran nggak boong haha. Akhirnya akhirnya nyampe juga di tempat yang dimaksud. Rame euy. Rame. Kemudian akhirnya kita pesen lah Sate Klathak 12 porsi kalo gue nggak salah. Trus dateng tuh dibawaain dua piring penuh sate. Kita semua mah yaudah gitu ambil satenya masing-masing dua. Abang dan Bang Dhesna diem.

Rupa-rupanya mereka gatau kalo 1 porsi sate klathak itu cuma 2 tusuk. Pecah, gue ngakak disitu. Mereka ngira 2 piring yang dateng itu ya baru 2 porsi. Aslilah, gue masih ngakak-ngakak sambil makan. Perut kenyang hati senang. Gausah ditanya senangnya kenapa, yang tau yaudah cukup tau dan senyum aja. Kita memutuskan kembali ke homestay untuk mandi. Elah gajauh-jauh gue mah, mandi doang isi otaknya haha.

Seusai mandi, katanya mau kasih kejutan ke abang. Gue tegesin ya ABANG. Gue katanya dipanggil ke bawah. Pas sampe bawah gue nanya dong "Abang manggil ada apa?" dan abang dengan tampang polosnya jawab "Ha? Abang engga manggil." 

Gue sih nggak mikir macem-macem, mikirnya gue dikerjain aja biar cepetan buru-buru ke bawah. Tapi ternyata oh ternyata. Yang dikasih kejutan enggak cuma abang, gue juga. Like seriously, gue juga??? Atuh gue ga ngapa-ngapain padahal. Gue gagal paham tapi gue seneng. Karena gamau sampe hawa-hawa terharu gue membumbung lagi. Gue buru-buru naik. Yakali gue gitu doang nangis di tempat. Kan nggak apik ya. Yaudahlah akhirnya gue naik setelah sesi suap-suapan kue ke beberapa orang.

Bentar, gue tarik nafas dulu. Ini cerita masih lanjut, tapi gue lagi kebawa mellow, jadi lanjut di Part 4 aja ya!

Ceritanya berlanjut di sini

You Might Also Like

0 comments

Followers

Like us on Facebook

Be Friend, Want You?!

All around the world, all i want is you. To be here, to read, to listen, to know me as long as i live. May all the blessing always by your side. Sincerely yours, Stefani Bella