Sweet Escape Part 2 || Jogja with Love

November 24, 2018



gath in jogja_7452.jpg

Gimana rasanya 8 jam perjalanan naik KA Ekonomi dengan bangku 90 derajat? Biasa aja haha. Nggak deng, well capek emang iya. Mayan lah pantat agak sedikit semakin tepos dan punggung rasanya minta untuk segera tiduran aja. Tapi gatau kenapa gue nggak rela aja kalo langsung tidur haha. Gue cuma butuh air buat mandi sebenernya. Kayak apasih, lo punya tujuan dan lo udah sampe di tujuan lo itu. Gamau kan gitu aja udahan? Capek pasti, tapi rasa bahagia ngalahin semuanya.


Singkat cerita setelah ke kamar mandi. Kita berniat untuk menemui jemputan kita. Berasa eksklusif gitu dijemput haha. Enggak deng canda. Dan yap, kita kebingungan dengan arah. Sumpah itu gue ngakak. Berasa tersesat aja rasanya, padahal cuma di stasiun doang.

Dan sesudahnya bertemu mereka yang ternyata sudah menanti di pelataran Stasiun. Yap, KITA JABAR kloter 1 udah sampe duluan dari subuh gaes, kasihan mereka menunggu KITA JABO yang lumayan lama sampenya. Setelah biasalah cipika cipiki teriak sana-sini karena baru ketemu lagi kita menuju ke warung-warung pinggir jalan depan stasiun untuk cari makan sembari nunggu KITA JABAR kloter 2 yang masih dalam perjalanan dari Kutoarjo.


Yap, inilah KITA dengan muka-muka setengah lelah. Udah ada KITA KALIMANTAN, KITA JABO, dan KITA JABAR. Ih sumpah sampe detik ini gue masih nggak nyangka bisa ketemu mereka yang entah cukup mampu se-frekuensi. Ya walau nggak semua, but so far tetep bisa untuk nge-blend.
gath in jogja_8043.jpg
Muka-muka lelah gitu, biasa abis makan mendadak bego kalo kata orang-orang mah. Yap, kita abis makan nggak langsung beranjak, karena masih nunggu mobil yang disewa dateng. Gue inget banget muka bahagia dan nggak percaya abang ketika gue sebut berapa harga makan gue dan abang.

Abang : Udah bayar?
Gue : Udeh kalem

Abang : Abis berapa?

Gue : 20ribu kurang seribu

Abang : Itu kamu doang?

Gue : kagaklah sama abang juga

Abang : Sumpah? Kok murah?

Gue : Tanya nah sama ibunya haha

Yap, itu tergolong murah memang dibanding harga di Jakarta dan ketika gue dan abang liburan ke Bandung, tepatnya di Lisung. Gue inget banget abang bilang, "Serius, abang betah di Jogja. Udah kalo mau liburan ke Jogja aja, gausah ke Bandung. Jebol kantong abang diajak sama Iid" Gue asli cuma ketawa aja disitu. Agak OOT dikit yak, sebenernya Lisung cukup worth memasang harga segitu. Secara, lo enggak akan dapet view yang sama. Mereka menang di view. Jadi gue sebenernya ikhlas-ikhlas aja dengan harga yang dikasih.

Oke kembali ke Jogjaan. Jadi setelah ketemu dengan rombongan KITA JABAR kedua. Setelah adegan salam dan peluk-pelukan. Kita tetep masih dengan obrolan yang random sampe jenuh dan rasanya cuma mau mandi. Akhirnya mobil yang disewa dateng. Dan fyi, kita nggak langsung ke homestay guys, jadi kita langsung menuju ke Hutan Pinus, di Dlingo, Bantul atau ada juga yang sering ngomong Hutan Pinus Mangunan. Gue pernah nulis Imogiri karena katanya emang gitu kan ya. Eh ada yang protes gitu. Katanya yang bener Dlingo. Iya ae wes hehe. Maklum daku nggak paham dengan pasti.

Jalanan menujunya lumayan lah, lumayan bikin 5 orang tepar tidur. Dan gue masih stay nemenin bang Ridho. Ya walaupun nggak banyak omong seenggaknya gue masih bangun, jadi dia nggak kayak supir gituloh maksud gue wk. Ya atuhlah gue mah orangnya gampang nggak enakan sama orang, yakali gue tidur dan dia sendirian nyetir. Walau sebenernya nggak guna juga gue bangun, orang gue bukan penunjuk jalan dan gue juga nggak terlibat komunikasi atau obrolan panjang sama doi. Maklum, baru pertama kenal emang gitu, agak awkward, udahannya mah, yaudah tanya sendiri yang udah ketemu gue. Haha.

Lima orang tadi akhirnya bangun di saat jalan sudah mulai berkelak-kelok dan menanjak. Entah, gue selalu suka jalanan berkelok dan menanjak ataupun menurun. Selalu ngingetin gue aja gitu rasanya, bahwa hidup tuh gabisa datar-datar aja. Oke skip.

Walau sempet nyasar dikit, dan menyebabkan kita muter arah dan ngubek nyari-nyari mobil KITA JABAR yang entah sudah lenyap akhirnya kita memutuskan untuk berhenti di kawasan wisatanya. Nggg ... masalahnya adalah kita, nggak ketemu rombongan mobil satunya. Mau nelpon pun jaringan nggak ada. Sinyal hilang ditelan pepohonan. Jadi yaudahlah yah. Eh tapi emang ya, Tuhan baik. Akhirnya mobil KITA JABAR sampai juga di tempat kita. Karena ternyata mereka sempet mampir ke ****mart dan lalu ke mana gitu gue lupa.

Sisa hari Jumat itu dihabiskan dengan foto-foto yang super effort di Hutan Pinus. Fyi, kita cuma foto, ketawa-ketawa tapi capeknya luar biasa. Seriusan haha. Nih-nih bentar gue bagiin beberapa foto di Hutan Pinus.




Ketika yang lain sibuk foto gue sama Ka Delim cuma duduk santai di ayunan. Dan nyanyi-nyanyi nggak jelas. Ya gimana ya, sesungguhnya kalo saja sudah mandi dan keadaan memungkinkan gue sangat amat bisa nulis di situ. Gue cuma ngerasa tenang meski ramai di sekitar. Gue nyaman sangat berada di situ. Sungguh! Dan acara hari itu sukses bikin gue ketawa dengan ngeliat tingkah laku Ka Rere dan Tamsky yang super duper begitulah. Hahaha, mereka selalu punya cara untuk saling mengungkap rindu. Ya salah satunya dengan ngelakuin hal-hal yang unpredictable dengan minta selfie bareng pasangan yang lagi romantis-romantisnya pelukan. 

Eh btw, buat kalian yang ke sini, jangan heran kalo banyak yang pake lokasi ini untuk Pre-Wed atau muda-mudi yang sedang dimabuk asmara hunting foto semata. Itu pemandangan yang sangat amat biasa akan kalian temukan.

Saran gue jangan dateng ke Hutan Pinus di hari Jumat buat kalian para lelaki Muslim. Bukan apa, cuman takut khilaf aja kayak mereka. Yap, mereka jadi kebablasan nggak ikut Shalat Jumat dan ya akhirnya jadi ikut Shalat Dzuhur biasa. Sayang-sayang, itu aja sih. Hehe.

Kejadian penting yang perlu diingat adalah 2 orang pasukan JABO (re : Bang Dhesna dan Ryan) mabok wk. Sampe kita nyediain tas plastik buat mereka. Iya mabok haha. Tau kenapa? Karena jalanannya turunan, dan Bang Rido ngebut banget nyetir mobilnya. Dan gue cuma bisa ngakak-ngakak. Apalagi abang bilang ke mereka "backpacker kok gini doang mabok" Sumpah, itu tuh nggak tau lagi dah. Gagal paham sama mereka kenapa bisa jadi mabok gitu. Asli gue nulis ini masih kebayang dan masih cekikikan sendiri.

Oke, lanjut lagi, setelah dari Pinus, still kita nggak langsung ke homestay. Kita mampir makan siang dulu di Raminten. Tau kan Raminten? Ah anak Jogja mah pasti tau. Satu yang selalu gue suka tiap masuk tempat-tempat di Jogja kebanyakan. Wangi dupanya yang sangat amat khas. Pun gitu juga di Raminten. Ya kalo orang-orang ga suka wangi gitu, gue sih gatau kenapa emang suka haha.

Lagi-lagi abang cuma senyum-senyum liat daftar menu dan harganya. Sekalian gue bold dan underline biar inget kalo jangan pernah bandingin harganya sama Jakarta atau tempat lain, jangan wes jangan!

Setelah cukup kekenyangan, akhirnya yeah akhirnya, kita akan menuju tempat bobok. Satu doang yang ada di otak gue. Mandi! Udah itu aja. Gue nggak pernah kepikiran untuk tidur pada setiap perjalanan yang gue lakuin. Kenapa? Karena gue nggak mau melewatkan satu moment aja. Apa pun itu. Soalnya yang lebih bertahan lama ngebekas di otak gue itu kadang hal-hal kecil yang orang lain lupa. Karena ya itu tadi, gue menjaga untuk tetap sadar. Sesadar-sadarnya manusia.

Singkat cerita, sesampainya di homestay dan ngebagiin kamar. Gue mandi! Gimana rasanya seharian nggak mandi? Begitu diguyur air rasanya, Maasyaa Allah sekali. Gamau jauh-jauh dari air rasanya. Sesudah mandi, emang engga ada kegiatan lain. Emang dikosongin buat istirahat karena besok ada Gathering KITA Past 2. Ketika yang lain sibuk tiduran dan lain-lain, kamar gue sibuk dengan kegaduhan yang terjadi akibat insiden kasur roboh. Eh apa ya namanya, intinya kayunya patah haha.

Berawal dari kehiperaktifan salah satu oknum, sebutlah namanya Mas Id, yang lompat ke kasur dengan seenaknya, jadilah kasurnya jebol gitu. Gue yang kebetulan lagi asik di kasur mengisi daya ponsel dan bersantai ria, walhasil harus merasakan apa itu rasanya kayu yang jatoh ke lantai dan ngebuat kaki gue pun agak sedikit biru karena ngerasain benturannya. Mau marah tapi gabisa, asli yang ada gue ngakak. Cuma nggak abis pikir aja sama kegilaan mereka-mereka semua. Padahal awalnya teh, sedang terlibat dengan obrolan-obrolan seru dan berujung dengan ngelemparin abang handuk karena saking keselnya dengan celetukan abang yang mbuh banget itu haha (apakah ini namanya kualat?! abis isengin yang lebih tua, haha)

Dan lalu ketika yang di bawah lagi sibuk ber-karaoke ria. Beberapa orang di atas sibuk dengan mempersiapkan merchandise untuk gath. Sumpah, kamar gue yang awalnya gue kira akan adem ayem, mengingat tempatnya di atas dan terpisah gitu, ternyata berubah menjadi basecamp yang engga pernah tidur. Mau lakik mau cewek, semua tumplek di ruangan itu. Gapapa wes gapapa, ikhlas, karena bahagia!

Dan lalu gue bertugas untuk beli hadiah-hadiah kecil gitu buat lomba besok serta menjemput KITA JABO kloter berikutnya lagi. Lama, iya lama banget ternyata gue perginya. Muter-muter nyasar nyariin tempat sewa kamera yang akhirnya ga ketemu juga, padahal udah pake gmaps banyak hp. Lalu ke Mirota dan lalu ke Stasiun Lempuyangan lagi, terus ke SS buat beli makan malem. Gue gamau tidur aja udah, mau seharian ngomong ngalor ngidul aja plis!

Sepanjang jalan, yang awalnya gue itu kalem. Pencitraan? Engga sih emang bener kalem dulu kalo awal, mengamati dulu haha. Kemudian gue berubah jadi bacot pake banget, bahkan langsung sok akrab sama semuanya. Which is beberapa dari mereka sebenernya baru ketemu gue hari itu. Sebodo ah, udah gatel mau ngebacot atuhlah gimana lagi haha. Sampe bahkan gue lari-larian untuk naik ke kamar. Maafkan kelakuanku yang membuat kalian jadi ilfeel teman-teman haha.

Dan hari pertama gue ditutup dengan sesi Pillow Talk bareng Mak Thia dengan awalnya tetep iseng dulu ngunciin abang dan mas Id di balkon kamar gue. Haha. Salah sendiri nah mereka keluar masuk mulu. Gue butuh tidur, sangat. Karena apa? Karena gue harus mandi sebelum ngejemput KITA JATIM besok paginya dan ikut Gath. Yakali gue Gath ga mandi hanya karena gue ga tidur. Big NO!

Sekitar jam 3 gue turun ke bawah karena denger suara berisik di depan homestay, ternyata pelakunya adalah abang, dkk. Kemudian nelpon KITA JATIM nanya posisi mereka dimana dan katanya masih lama sampe, alhasil kita memutuskan untuk kembali ke kamar dan tidur. Gue, Ka Delim dan Mak Thia lagi-lagi gabisa tidur gitu aja. Pillow Talk lagi ngebahas acara esok hari dan ternyata kejadian memalukan menimpa gue haha. Engga malu sih, cuma ga abis pikir aja, kok ya bisa gue kayak gitu.

Jadi ceritanya gue kan sedang nyusun rencana, gue balik badan ngadep ke tembok gitu. Mak Thia dan Ka Delim masih bercerita, gue ngedengerin dan ga lama ternyata gue terlelap. Trus ga lama gue geser posisi gitu, Ka Delim nanya ke gue "Tidur?" Gue dengan setengah sadar, malah ngejawab "iya nih tidur tadi, nih mau lanjut lagi" Sungguh pas ngomong gitu gue sadar, bahkan gue inget banget, sesudah ngomong sebenernya otak gue masih mencerna perkataan gue dan ketawa dalem hati. Dih kocak, udah tidur sempet ngomong. Untung mereka engga nanya macem-macem, alamat bisa gue jawab sejujur-jujurnya itu mah. Haha.

Gue yang lagi asyik tidur, dengan males-malesan beranjak ke hp karena Onty Indrak nelpon dan bilang udah sampe. Ih kan rese, baru tidur bentaran malah udah nyampe. Katanya masih lama, dan aku merasa mbuh. Langsung ke bawah bangunin abang. Dan gue mandi, fyi, gue mandi air dingin. Engga, gue ga manja harus pake air hangat mandi di jam setengah 4 pagi. Haha

Mau tau kelanjutannya lagi? Baca aja di Part 3 ya, masih banyak yang mau gue ceritain, tentang gath, tentang tingkah konyol-konyol lainnya lagi. Well, thankies dan see yaa sudah bersedia baca sampe di kalimat ini.

Ceritanya bersambung di sini


You Might Also Like

0 comments

Followers

Like us on Facebook

Be Friend, Want You?!

All around the world, all i want is you. To be here, to read, to listen, to know me as long as i live. May all the blessing always by your side. Sincerely yours, Stefani Bella