Sweet Escape Part 1 || Coming, Home

November 24, 2018

708576

Well, selamat pagi good ppl!

Hari ini gue mau apa? Banyak banget. Iya banyak. Maklum manusia, maunya dulu aja banyakin, realita dikerjakan atau nggak urusan sepersekian. Dan akhirnya sampailah gue di blog satu ini. Terus ngoceh dalem hati "katanya mau konsisten nulis di sini, bukti mana bukti" See? Mau dulu, niat dulu, udahannya mah udah. Me, bisa se-nggak konsisten itu juga terkadang.

Jadi ceritanya hari ini mau cerita. Yang mana ceritanya ini mungkin akan jadi 2 part, atau lebih, atau cuman 1 ini aja. Gatau juga deh ya, nikmatin dulu aja ngetik panjang-panjang.

Di tengah deadline yang udah nggak paham lagi kenapa selalu ada. Di tengah penuh yang benar-benar penuh dan lalu kosong melompong. Gue tiba-tiba aja rindu. Iya rindu, bukan sama orang elah, tapi sama moment yang sudah pernah terlewati. Belum lama, tapi bekasnya lebih syahdu dari masa lalu. Halah apaan sih.

Jadi kali ini gue akan menceritakan sweet escape gue 2 minggu lalu, yang nggak bener-bener bisa dibilang escape sih. Karena ini udah direncanakan dari jauh-jauh hari banget. Dari bulan Desember udah gue siapin sedemikian rupa. God, se-well prepared itukah gue, euh.

The story begin ...

Tanggal 18 Februari 2016, gue yang mana sudah memesan tiket kereta api ekonomi Progo jurusan Jakarta-Yogyakarta ngejalanin pagi dengan deg-deg-an nggak jelas parah. Seharian rasanya cuma nunggu kapan malem dateng dan gue bisa sesegera mungkin cabut. Udah itu aja! Jam keberangkatan itu jam setengah 11 dan gue udah sampe di Stasiun Senen jam setengah 8. 

Nyampe stasiun yang harusnya gue janjian jam 7 (yap, gue pergi nggak sendiri, ber-enam gaes) tapi namanya juga manusia, ngaret mah wajar. Gue buru-buru nge-print tiket yang dari kemarin emang nggak sempet untuk dicetak. Begitu udah nyetak total 12 tiket. Iya 12 tiket, berasa calo udahannya mah. Gue duduk di pelataran stasiun nungguin temen gue yang lain. 

Singkat cerita ketika mereka udah pada dateng, karena jam berangkat masih lamaa pake banget akhirnya kita makan dulu di luar stasiun sambil ngobrol ngalor ngidul. This! Gue selalu suka pergi dengan mereka karena seru aja rasanya ngedengerin mereka ngoceh panjang lebar dari A-Z, lawak sih, tapi kalo udah bahas sesuatu persepsi masing-masing mereka yang bikin gue banyak belajar.

Setelah makan dan udah jam setengah 10 kita akhirnya beranjak masuk lagi ke dalam stasiun, nggak lupa buat mampir toilet dulu. Buat kalian yang menggunakan jasa kereta api dan cukup lama melakukan perjalanannya, gue sih menghimbau untuk ke toilet dulu sebelum berangkat. Singkat cerita, gue kira toilet sepi, tapi ternyata oh ternyata, antriannya panjangggggg banget. Padahal ini udah mulai malem dan gue shock melihat kenyataan bahwasanya manusia-manusia ini masih berada di stasiun.

Tadi gue udah bilang kan bahwa kita berangkat ber-enam. Dan seperti biasa, kita punya Mr.  Late yang udah nggak paham lagi ini bener-bener rasanya mau ninggalin dia aja. Around 10pm, kita udah mulai ikut ngantri tanpa si Mr. Late yang sempet gue ocehin di telpon gara-gara ngaretnya yang entah udah kali kesekian. 

Ya gimana nggak ngoceh, dia dengan enaknya ngomong "itu kereta gabisa berangkatnya lebih lama lagi?" YA NGANA PIKIR AE BOSS, ITU KERETA PUNYA SIAPA HELLO --" Fyi, rangkaian antriannya itu  kayak uler banget, serius panjang sekali dan mereka rata-rata anak muda yang bawa carrier. Entah gue yang salah hari atau apa, tapi gue nggak nyangka kalo serame ini. Enggak percaya? Liat aja foto di awal tadi

See? Still berlima. Yang satunya muncul di saat-saat kita udah hampir dekat dengan pintu pemeriksaan tiket. Pft sekali bukan? Ya nggak masalah sih, seenggaknya dia nggak ketinggalan haha.
Akhirnya kita duduklah di kereta, dan mulai sibuk dengan posisi duduk yang dibuat senyaman mungkin. Buat kalian yang mau menggunakan kereta ekonomi tapi belum pernah sama sekali, you must know guys, kursinya 90 derajat. Bae bae punggung!

gath in jogja_1089

Selain membuat posisi duduk senyaman mungkin nggak lupa kita nyiapin perlengkapan yang sumpah gue gatau itu ide siapa, tapi kalian cerdas. Mau tau apa? Yap, bawa kabel roll tambahan. Asli gue ngakak dalem hati, gilss men, iyasih cuma ada 2 colokan dan kita itu berenam, mau gamau kalo nggak bawa kabel roll pasti akan ganti-gantian dan itu malesi sekali. Well, thanks abang udah effort bawa-bawa kabel kayak gitu haha.

Di saat yang lain udah mulai terlelap, gue masih dengan setianya terjaga. Entah sih, tapi gitu, gue selalu gabisa untuk tidur ketika perjalanan. Mau pake pesawat, kapal, kereta atau mobil sekalipun, gue akan tetap terjaga. Ya kalau pun gue terlihat tidur, anggeplah itu tidur ayam-ayaman (?) Yang mana gue emang nutup mata, tapi telinga gue masih tetep fokus sama sekitar. Paham nggak? Gue anggep kalian paham deh ya.

Entah kenapa perjalanannya buat gue amat sangat lama. Mungkin karena berkaitan dengan waktunya orang istirahat dan kita terjaga kali ya. But well, gue menikmati semua moment selama 8 jam perjalanan itu. Mulai dari ngeliatin yang video call sama ehemnya. Mulai dari ngeliat polah kelakuan Ryan yang tidurnya Allahu Akbar sekali. Berasa kereta udah kayak spring bed dia pribadi. Kaki ke mana, kepala ke mana, sungguh, kenapa dia bisa senyaman itu tidur di mana aja, sedangkan gue nggak bisa --"

Sampe yang akhirnya hanya tersisa gue dan abang yang still have a random talk. Ya gitu deh, bersyukur banget ada abang yang masih setia nemenin gue ngobrol gajelas kayak gitu. Kadang gue suka mikir, kapan sih otak gue bisa beres ngomong. I mean, ngomongnya teh irit dan terarah gitu. Enggak loncat sana-sini dan berkembang nggak ada habisnya :(

Singkat cerita udah mulai pagi, gue nggak nyangka bisa liat sunrise seindah itu di kereta. Tapi sayang, nggak bisa gue foto karena terhalang jendela. Coba keretanya berhenti. Kalian kudu wajib buat liat dengan mata kepala kalian sendiri. Trust me, itu akan bikin kebahagiaan sendiri! Di saat yang sama gue kebetulan lagi pm-an sama Mas Id, yang mana gue nanya doi udah nyampe apa belum.

Buat yang kebetulan dari Bandung, kalian bisa coba rute yang biasa dipake Mas Id kalo emang mau ngehemat sekitar 25 ribuan. Kalo nggak salah KA Ekonomi dari Bandung-Lempuyangan Jogja itu sekitar 100 ribu. Tapi kalo Bandung-Kutoarjo sekitar 65 ribu. Nah nanti setelah kalian turun di Kutoarjo sekitar jam 4 atau jam 5, kalian bisa tuh nikmatin sunrise sesungguhnya dan bisa untuk ngambil fotonya sembari nunggu loket kereta Prameks dibuka.

Kebetulan lagi, kereta yang gue naikin berhenti 10 menit gitu di Stasiun Kutoarjo dan terjadilah say hi gitu, gue suka ketawa kalo liatin kelakuan mereka-mereka yang entah gimana caranya Tuhan bisa mempertemukan kita gitu aja dan bikin kita bisa untuk sedeket ini bahkan ngelakuin hal gila yang bener-bener gatau urat malunya udah putus aja rasanya. Tuhan selalu bisa untuk romantis!

Ketika udah ngeliat Stasiun Tugu gue cuma bisa diem, nge-freeze sejenak. Ini bukan kunjungan pertama gue ke Jogja memang, bahkan gue sempet menghabiskan waktu 6 tahun di Jogja. Hanya saja, ini kali pertama gue menjejakkan kaki sendiri sampe sejauh ini dengan orang-orang yang baru gue kenal. 

Well, gue memang tidak sedibebaskan itu sama Mama untuk bisa ke sana ke mari, mengingat umur gue yang masih belasan katanya. Iyain aja udah. Tapi bener loh, ketika kita mengusahakan sesuatu dan mengharapkan sesuatu dengan amat sangat. Tuhan dan semesta akan berkonspirasi untuk mewujudkannya. Jujur gue aja lupa gimana detail awal gue minta ijin ke Mama untuk pergi ke Jogja kayak gini dan ternyata dibolehin. Miracle! Haha lebay, tapi bodo amat.

Jogja selalu berhasil bikin gue rindu. Entah kenapa, entah bagaimana bisa. Mungkin karena ya itu tadi kali ya, masa remaja gue dihabiskan di kota ini. Akhirnya kereta sampe di Stasiun Lempuyang dengan tepat waktu. Bener-bener jam 06.55 WIB. Dan yiha Jogja gue dateng!

Mau tau gimana rasanya badan ketika turun dari kereta? Dan apa aja yang gue lakuin di hari pertama di Jogja. Lanjut baca di Part 2 aja ya ...

See yaa!

Ceritanya bersambung di sini

You Might Also Like

0 comments

Followers

Like us on Facebook

Be Friend, Want You?!

All around the world, all i want is you. To be here, to read, to listen, to know me as long as i live. May all the blessing always by your side. Sincerely yours, Stefani Bella