Dih Sombong!

November 22, 2018



Well, tulisan kali ini adalah hasil dari kegelisahan yang dialami oleh diri sendiri beberapa waktu ke belakang. So, mari langsung disimak saja, dan semoga tidak bosen dengan saya yang doyan blabbering hehe.

Jadi, semenjak saya menerbitkan sebuah buku, saya jadi merasa punya kewajiban baru, yaitu promosiin buku-buku itu. Entah di Tumblr, di Instagram, di Twitter, pokoknya baik online ataupun offline promosi jangan dikasih kendor. Cie gitu~

Lantas, apakah saya dituntut penerbit untuk melakukan kegiatan itu? Enggak sama sekali, itu pure karena saya mau punya kontribusi ke karya saya yang dengan baik hatinya ada penerbit yang bersedia mencetak dan memasarkannya. Saya ingin mengapresiasi teman-teman yang sudah mengadopsi buku saya tersebut. Kasarnya sih saya selalu mikir gini,

Lo mau dikenal orang sebagai penulis? Mau ada orang yang baca karya lo? Terus apa yang lo lakuin biar bisa kayak gitu? Diem aja? Ya jangan salahin siapa-siapa kalau nggak pernah ada yang ngeh lo punya karya. Lagian penerbit major emang nerbitin karya lo doang, sampai mereka fokus akan terus mempromosikan karya lo aja? Emangnya lo siapa, sampai bisa dengan pedenya nggak ada kontribusi untuk memasarkan karya lo sendiri? Kalau besok nggak laku ya gausah nyalahin penerbit, toh mereka udah usaha sebaik mungkin mempromosikan karya lo. Ini masih untung lo dibantu promosi karena bisa sama penerbit major, coba lo di penerbit indie, lo harus promo lebih gencar lagi. Segini doang gamau? Segini doang malu?

Bahkan seringnya akun Instragram saya udah macem online shop buku, yak karena isinya adalah hasil regram saya tentang ulasan pembaca mengenai buku saya itu dan atau kutipan-kutipan tentang isi buku itu. Apalagi pas PO, gausah ditanya lagi, ig stories bahkan feeds isinya jualan dan setelah PO selesai isinya kembali berhiaskan info tentang talkshow tok. Padahal awalnya saya sedang belajar mengatur feeds (sok mau seperti millenials emang wk).

Tapi ya saya seneng melakukannya, selain karena saya merasa perlu dan bahagia ketika mengapresiasi kesediaan teman-teman yang sudah mengadopsi buku saya. Pun juga seneng karena bisa promosiin buku sendiri, bahkan bisa main-main ke sana-sini dan berbagi cerita pengalaman di baliknya. Ketemu orang-orang baru yang kenal saya dari Tumblr bahkan bisa berbagi cerita tentang gimana saya akhirnya bisa menerbitkan buku.

Tapi di lain sisi, ada perasaan yang membuat saya selalu mikir, takut bahkan gelisah. Di setiap saya mau promosiin buku atau mau post tentang acara yang terkait promosi, katakanlah talkshow, saya selalu mikir berhari-hari. Tahu kenapa?

Gini, orang-orang kenal saya kan awalnya hanya karena saya suka nulis di Tumblr. Belum punya karya, belum punya sesuatu yang harus saya promoin. Orang-orang yang nge-follow saya pun pasti adalah orang-orang yang suka baca tulisan saya. Bukan suka ngeliat saya spam jualan tentang buku atau review orang-orang setelah ngebeli dan baca buku saya. I know it perfectly. Saya ngerti banget itu.

Maka dari itu di setiap saya mau post apa pun yang berkaitan dengan buku, saya selalu mikir, takut dan gelisah.
Ini sombong nggak sih? Ini jadi terkesan sok ngartis nggak sih? Ini yakin post ini nggak akan bikin orang-orang mikir gue sekarang lagi kena star syndrome? Ini beneran harus gue post nggak ya? Ini lebay nggak sih? Ini yang bener  ngomongnya gimana ya, struktur kalimatnya keliatan berlebihan nggak ya, ntar dibilang sok banget nggak? Duh ada yang ilfeel nggak ya kalo ngepost ginian, ntar malah dibilang gimana-gimana?

Itu adalah sebagian kecil dari kegelisahan saya kalo saya mau post sesuatu yang berkaitan dengan kegiatan promosi. Sampai sekarang bahkan saya masih sering mikirin itu. Jujur saya capek kadang untuk merasa demikian. Saya selalu usaha untuk nggak mikirin apa kata orang, tapi kadang tau kan suka ada aja yang nyinyir tentang kelakuan orang lain dan itu termasuk orang-orang yang kita kenal.

Yak mereka berpendapat hanya atas apa yang mereka liat tanpa mikirin imbasnya ke psikis orang lain gimana. Kalau orang yang nggak kita kenal yang nyinyir kemungkinan kita jadi tahu kan emang kecil, tapi kalau yang kita kenal? Gatau gimana caranya, tapi pasti akan sampai ke kita. Entah denger dari orang, entah dengan menemukannya sendiri, right?

Dan pendapat-pendapat itulah yang kadang bikin saya gelisah dan ngelus dada. Engga, saya nggak berniat untuk bikin orang lain selalu suka liat saya, ngebikin orang lain selalu mandang saya ini baik, rendah hati, dan segala macem hal-hal yang baik lainnya. Karena saya juga nggak gitu-gitu amat. Tapi saya khawatir sama diri saya sendiri.

Saya takut kalau akhirnya saya akan berubah untuk jadi orang lain hanya untuk bisa diterima. Saya takut apa yang saya jalanin dan lakuin itu sebenernya karena saya ikutin apa kata orang, bukan apa kata hati saya sendiri.

Pun saya jadi takut untuk promosiin karya saya lagi, karena saya gamau sampai temen saya sendiri akan komen saya berlebihan dengan tersirat bukan langsung ngomong di depan muka atau langsung nge-chat saya. Atau saya takut ada temen saya yang berpikiran sekarang saya kena star syndrome. Padahal semata yang saya lakukan cuma ya menjalankan kegiatan promosi tanpa maksud apa-apa. Terlepas dari itu semua saya ya tetap saya yang biasanya, malu-maluin kalau diajak ketemu, berisik, bawel, dan segala hal lainnya lagi. Pun muka jutek saya masih akan tetap demikian kalau baru pertama lihat hahaha XD.

Saya sadar, kontrolnya ada di diri saya sendiri, mau sebodo amat atau mau dengerin apa kata orang. Tapi meeennnn itu nggak gampang, karena saya selalu punya keinginan untuk nggak ganggu ketentraman hidup siapa-siapa. Saya nggak mau apa yang saya lakukan berakibat sesuatu ke orang lain.

Dari awal saya memutuskan untuk akhirnya serius di nulis saya selalu bilang ke orang terdekat saya, “Tolong kalau saya udah terlalu berlebih atau sampai songong, tegur aja, katain kalau perlu, gapapa. Tapi langsung ke saya, gausah diumbar di mana-mana, gausah negur pakai cara-cara tersirat yang seolah gamau bikin saya ngerasa tersindir atau tersinggung, tapi pada akhirnya bikin saya merasakan hal itu.”

Bahkan nih ya, setiap saya mau posting apa aja, misal kayak kemarin itu yang saya nanya tentang domisili temen-temen di Jogja, itu saya berpuluh-puluh kali nanya sama sahabat-sahabat saya hanya untuk make sure itu baik atau nggak untuk di-post.

Coba aja tanya Kak Indi, entah berapa kali saya bilang ke dia, “Duh bingung, bener nih gapapa dipost? Yakin nih kayak gini nggak sombong?Alamak ini kok keliatannya lebay ya, ntar pada ngira aku sok belagu. Duh Kak aku gausah post aja deh ya, tapi ntar kasian penerbitnya juga udah ngadain acara tapi aku nggak kasih tau apa-apa ke pembacaku. Kalau dipost ntar ada yang gasuka, tapi kalau nggak dipost ntar sepi yang dateng, ntar ada yang emang bener-bener mau ketemu tapi mereka kecewa karena aku nggak kasih tau aku ada di Jogja. Duh Kak bingung.”

Asli saya berhari-hari mikirin itu, bahkan dari seminggu sebelum nge-post. Saya takut sendiri untuk dianggep mendewa, saya takut kalau ternyata saya beneran udah berubah jadi sombong. Saya takut kalau nanti temen-temen saya nggak ngeliat saya seperti biasanya mereka ngeliat saya.

Kalau mereka ngomong langsung ke saya, “Jir macem seleb coy sekarang” itu malah nggak masalah. Malah itu bikin saya mawas diri dan selalu inget buat menjejak. Tapi kalau mereka ngomong di belakang saya dan akhirnya hal itu sampai ke saya, itu yang bikin saya jadi males lagi untuk ngelakuin hal-hal yang tadinya saya seneng-seneng aja ngelakuinnya. Iya, saya se-sensitive itu orangnya, saya tau mana yang ditujuin buat saya mana yang bukan, bahkan saya tahu orang itu nyaman di deket saya atau enggak.

Jadi, tulisan ini anggaplah ungkapan hati, pengingat untuk diri saya sendiri agar selalu ngelakuin hal apa pun itu atas keputusan saya sendiri dan kebahagiaan saya asal nggak merugikan bahkan melukai orang lain, sekaligus sebagai warning awal untuk temen-temen yang akan serius di dunia nulis. Enggak di nulis aja sih, di apa pun itu kegiatan yang membutuhkan temen-temen untuk kasarnya ‘menjual diri’ kalian, mempromosikan karya kalian.


Bahwasanya ketika kita melakukan sesuatu hal, sebaik apa pun caranya, setulus apa pun niatnya. Akan selalu ada orang-orang yang berkomentar negative akan sikap kita tersebut, akan selalu ada orang-orang yang menilai kita ini dan itu. Mereka salah? Enggak, mereka hanya menyuarakan pendapat mereka. 
Tapi mungkin mereka lupa bahwa berprasangka baik terhadap orang lain adalah perlu. Mungkin mereka lupa bahwa apa yang seseorang lakukan selalu memiliki alasan dan banyak pertimbangan yang dibutuhkan untuk melakukannya. Dan semoga kita selalu inget untuk tidak melakukan hal serupa yang kemudian bikin orang lain menjadi kepikiran dengan komentar dan penilaian kita.
Jadi, maaf kalau postingan-postingan saya di Instagram sebelum ini bahkan sampai dengan saat ini isinya promosi atau bahkan terkesan sok nyeleb dan blablabla lainnya. Pahamilah bahwa ini cara saya untuk mengapresiasi diri dan karya sendiri, serta mengapresiasi kebaikan teman-teman pembaca. So, jika memang tidak ingin melihat hal-hal tersebut, feel free for click unfollow button :)

Dan untuk teman-teman yang sekarang sedang tekun menulis dan memilih untuk serius di dunia menulis, semoga semangat selalu ! Apa yang saya tulis ini semoga membuat teman-teman jauh lebih percaya diri dan membuat teman-teman semakin prepare dengan hal-hal yang di depan sana akan dihadapi. Selamat berjuang dalam dunia literasi!


You Might Also Like

0 comments

Followers

Like us on Facebook

Be Friend, Want You?!

All around the world, all i want is you. To be here, to read, to listen, to know me as long as i live. May all the blessing always by your side. Sincerely yours, Stefani Bella