Terkenang Kenangan

November 22, 2018



Kalo boleh jujur gatau sih ini mau nulis apaan. Cuma lagi bosen aja untuk nulis di sebelah. Bukan bosen yang gimana-gimana, tapi karena emang bingung gatau mau nulis apa lagi yang yha setidaknya bermanfaat. Kemudian iseng blogwalking di wordpress sendiri. Liat-liat tulisan lama, kemudian ngefreeze kalo baca sesuatu yang unch banget. Tapi ga jarang ngerasa ilfeel sama tulisan sendiri waktu jaman-jaman galau dulu.

Reaksi pertama pas gue baca beberapa tulisan yang agak sedikit menggelikan itu cuma bisa ngomong "gue bisa sedrama ini? oh God, please forgive me :( " Trus ngedumel sendiri, jijiki banget eug jaman itu:( berasa mau hilang aja dari muka bumi kalo inget jaman-jaman jahiliyah itu, euhhh *lebaynya kumat*

Tapi sungguh, buat kalian yang pernah ngalamin galau terus gatau mau cerita ke siapa tapi malah mendarat nuangin semua kegundahan di tulisan then beberapa tahun kemudian baca lagi tulisan itu rasanya tuh ... mau ketawa tapi prihatin tapi bangga juga. (kebayang ga sih kayak gimana?)

Iya, mau ketawa karena engga nyangka bisa se-drama dan se-childish itu dalam menyikapi sebuah kehilangan yang notabene itu adalah hal mutlak. Tapi prihatin dan bangga juga karena pernah ada di masa-masa kelam yang suram bahkan gelap, bukan lagi temaram. Dan kemudian sekarang bisa berdiri bahkan lebih tegak dan tegap dari hari kemarin. Bahkan sekarang jauh lebih baik dari sebelum-sebelumnya. Kemudian kayak tersadar gitu, everything will soon pass, and mine has. 

Dan gue kayak percaya gitu bahwa semua kehilangan atau kegagalan sekalipun hanya perihal waktu, dan teori yang ngomong kalo cuma waktu yang bisa nyembuhin segalanya emang kebukti.

Tapiiiiii... ada tapi nih, cepet atau lambat proses untuk melewatinya semua balik lagi ke lo sendiri. Kalo mau cepet ya harus buru-buru bangun dari mimpi panjang lo tentang kesedihan itu, mengakui semua kesalahan atau kegagalan yang terjadi memang karena diri lo juga, trus cari distraksi, cari kegiatan, pokoknya back to your real life. 

Gue ngomong gampang banget ya? Jangan bilang teori emang gampang tapi prakteknya susah. Gausah ngomong doang makanya, lakuin elah, ngapain malah baca doang dan ngedumel coba!
Gue juga bisa ngomong gitu karena gue pernah berada di saat yang paling kacau dan melakukan macem-macem hal buat bisa ngejalanin semuanya lagi. Bahkan sampe tumpah-tumpah ngeluarin unek-unek ke sahabat atau cuma lewat tulisan-tulisan yang gue bilang menjijikan tadi.

Thats life, ada up and down nya. Ada masa-masa lo kayak udah ga punya harapan hidup lagi, tapi ada saat di mana lo jadi orang paling bahagia sebahagia-bahagianya umat. Nikmatin aja, ambil waktu sebanyak yang lo butuh. Inget, BUTUH. Bukan waktu sebanyak yang lo mau, ya sampe berabad-abad kalo lo gamau move on atau move up ya ga bakal berubah itu sedih-sedih lo.

Dan gue percaya, hal apa pun yang lo lakukan pas lagi di saat terpuruk, selama itu positif meski bagi lo susah. Hal itulah yang bakal ngajarin banyak hal dan ngebuat lo ketemu sama banyak hal-hal baru yang enggak pernah lo sangka sebelumnya. Ini fakta fyi ae.

Gue pas lagi galau ga udah-udah waktu itu larinya ke nulis. Nulis apa aja, yang penting apa yang ada di otak dan hati gue bisa keluar, ga ngendap di dalem gitu aja. Enggak, gue nggak pake kaidah-kaidah atau pakem sebuah tulisan. Intinya gue nulis buat mencurahkan unek-unek gue yang kadang gabisa buat diceritain dengan gamblang ke orang lain. Atau udah diceritain tapi tetep aja ga lepas rasanya, masih ada yang ganjel.

Dan sekarang, seperti inilah gue, dengan nulis tadi, gue ketemu banyak banget temen-temen baru yang bahkan beda pulau, pengalaman baru, bahkan perjalanan-perjalanan baru yang sebelumnya bahkan ga pernah gue bayangin untuk bisa terjadi. Apalah gue, anak rumahan yang izin ke luar aja naudzubillah susahnya. Tapi ternyata, gue bisa ke Jogja dengan tanpa orang tua. Halah Jogja doang mungkin bagi kalian sepele, tapi buat gue engga, it was like, one step closer gitu ke hal-hal yang nggak pernah gue bayangin dan sekarang gue impi-impikan.

Gue, personally, bahkan berterima kasih untuk hal-hal yang kemarin sempat menyedihkan untuk hidup gue. Untuk orang-orang yang dateng dan pergi seenaknya nggak pake pamit. Untuk mereka-mereka yang setia buat nemenin, nggak pergi-pergi meski tau gue kepala batunya kayak apa. Hahaha.

Inti tulisan gue ini apa? Hmm ... Gue gamau nulis nggak ada intinya sih, meski alurnya loncat-loncat kayak di atas, tapi tetep gue mau sedikit ngasih petuah-petuah yang sok bijak wkwk.

Buat kalian siapa pun orangnya, yang lagi baca tulisan random gue ini. Buat kalian yang ternyata lagi berada di masa-masa sulit atau terpuruk atau apalah itu namanya yang sedih-sedih. Apa pun penyebabnya, mau cinta kek, kuliah kek, atau perkara hidup lainnya.

Gue yakinin sekali lagi, semuanya akan terlewati, waktu yang bakal nyembuhin luka dan kegagalan kalian. Apa yang terjadi nggak mungkin tanpa pelajaran. Semua ada pelajarannya, ada hal yang bisa dipetik. Semua emosi yang dikeluarin ga akan pernah sia-sia, justru emosi-emosi itu yang nantinya akan nguatin lo. Semua waktu sedih-sedih lo ga akan pernah jadi hal sia-sia, justru waktu-waktu itulah yang nantinya akan jadi warning biar lo enggak ngelakuin kesalahan yang sama untuk kedua kalinya.

Pokoknya hal apa pun yang udah terlewati, hal itulah yang nantinya akan ngebuat lo jadi lo yang lebih baik lagi dari sebelumnya. Sedih, kecewa, mellow, drama, nangis dan segala ekspresi lainnya boleh banget lo nikmatin dan lo lakuin. Asal, inget waktu. Inget kapan harus bangun lagi. Gausah kelamaan lari apalagi sembunyi. Semua itu nggak akan pernah selesai kalo lo gamau buat nyelesaiinya.

Kendalinya ada di logika lo sendiri! Good luck then.



You Might Also Like

0 comments

Followers

Like us on Facebook

Be Friend, Want You?!

All around the world, all i want is you. To be here, to read, to listen, to know me as long as i live. May all the blessing always by your side. Sincerely yours, Stefani Bella